Mengenal Skema 20-20-20 untuk Mitigasi Tsunami Selatan Pulau Jawa, BMKG: Masih Relevan – Potensi tsunami setinggi 20 meter di selatan Pulau Jawa dianggap mengkhawatirkan jika benar-benar terjadi.

Para ahli pun kembali menggencarkan edukasi mitigasi bencana kepada masyarakat. Salah satu mitigasi yang sering disosialisasikan oleh berbagai pihak yakni skema 20-20-20.

Apa itu skema mitigasi 20-20-20?

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Rahmat Triyono menerangkan, skema 20-20-20 sebagai skema mitigasi bencana gempa dan tsunami telah melalui berbagai riset dan kajian.

“Jadi saya kira ini (skema 20-20-20) masih sangat relevan untuk digunakan,” kata Rahmat, Minggu (27/9/2020), sebagaimana dikutip dari Kompas.

Menurut Rahmat, skema ini adalah pedoman mitigasi bencana bagi masyarakat awam, terutama yang tinggal di kawasan pesisir pantai.

“Prinsip 20-20-20 merupakan skema mitigasi bencana gempa dan tsunami yang mudah diingat dan dipahami masyarakat,” ungkap Rahmat.

Skema tersebut menjelaskan jika masyarakat merasakan guncangan selama 20 detik, maka setelah itu harus mengevakuasi diri.

Sebab, dalam 20 menit potensi tsunami akan terjadi. Selanjutnya, masyarakat diimbau lari menjauhi pantai menuju tempat yang lebih tinggi, dengan ketinggian minimal 20 meter.

“Sosialisasi dan edukasi gempa memang harus dilakukan dengan cara-cara pendekatan yang mudah dipahami seperti dengan skema tersebut. Jadi saya kira skema ini masih relevan diterapkan,” jelas Rahmat.

Tetap Siaga

Sebelum hasil riset para peneliti di Institut Teknologi Bandung (ITB) dipublikasikan secara resmi, tahun lalu kabar potensi tsunami 20 meter mengintai pulau Jawa telah lama tersiar dan menjadi viral.

1
2
3
SOURCEkompas.tv
Previous articlePerang Dahsyat Armenia-Azerbaijan Berlanjut
Next articleGempa Berpotensi Tsunami Besar Setinggi 20 Meter Terjadi Jika …

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here